Ads

Tuesday, December 16, 2014

Taman Nasional Bromo


Gunung Bromo (dari bahasa Sanskerta: Brahma, salah seorang Dewa Utama Hindu), merupakan gunung berapi yang masih aktif dan paling terkenal sebagai obyek wisata di Jawa Timur. Sebagai sebuah obyek wisata, Gunung Bromo menjadi menarik karena statusnya sebagai gunung berapi yang masih aktif.

Gunung Bromo memiliki ketinggian 2.392 Meter dari atas permukaan laut dan berada dalam empat lingkup kabupaten, yaitu Probolinggo, Pasuruan, Lumajang dan Kabupaten Malang. Keadaan alam gunung Bromo bertautan pula dengan lembah, ngarai, caldera atau lautan pasir dengan luas sekitar 10 Km.

Gunung Bromo mempunyai sebuah kawah dengan garis tengah ± 800 meter (utara-selatan) dan ± 600 meter (timur-barat). Sedangkan daerah bahayanya berupa lingkaran dengan jari-jari 4 km dari pusat kawah Bromo.







TAMAN NASIONAL BROMO TENGGER SEMERU


Kongres Taman Nasional Sedunia mengukuhkan kawasan Bromo Tengger Semeru sebagai taman nasional dalam pertemuan yang diselenggarakan di Denpasar, Bali, pada tanggal 14 Oktober 1982 atas pertimbangan alam dan lingkungannya yang perlu dilindungi serta bermacam-macam potensi tradisional kuno yang perlu terus dikembangkan. Pada tanggal 12 November 1992, pemerintah Indonesia meresmikan kawasan Bromo Tengger Semeru menjadi taman nasional.

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru meliputi area seluas 800 km persegi yang berada di Jawa Timur. Taman ini adalah kawasan gunung berapi terbesar di provinsi Jawa Timur. Mengunjungi taman ini dan melihat gumpalan asap keluar dari Gunung Semeru, gunung api aktif yang berada 3.676 meter di atas permukaan laut adalah pengalaman yang luar biasa indah.

Caldera di taman ini merupakan yang terluas di pulau Jawa, dengan padang pasir tandus seluas 10 km. Di lautan pasir ini ditemukan tujuh buah pusat letusan dalam dua jalur yang silang-menyilang yaitu dari timur-barat dan timur laut-barat daya. Dari timur laut-barat daya inilah muncul Gunung Bromo yang termasuk gunung api yang masih aktif dan sewaktu-waktu dapat mengeluarkan asap letusan dan mengancam kehidupan manusia di sekitarnya (± 3.500 jiwa). Suhu di puncak Gunung Bromo berkisar antara 5 sampai 18 derajat Celcius.

Sebagai gunung berapi yang masih aktif, Gunung Bromo telah mengalami letusan dengan interval waktu yang teratur dalam 20 abad ini, yakni sekitar 30 tahun sekali. Letusan terbesar terjadi pada tahun 1974 dan kembali meletus di tahun 2010.

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memiliki tipe ekosistem sub-montana, montana dan sub-alphin dengan pohon-pohon yang besar dan berusia ratusan tahun antara lain cemara gunung, jamuju, edelweis, berbagai jenis anggrek dan rumput langka. Pada dinding yang mengelilingi TN Bromo Tengger Semeru terdapat banyak rerumputan, mentigi, akasia, cemara, dll.




Satwa langka dan dilindungi yang terdapat di taman nasional ini antara lain luwak (Paradoxurus hermaphroditus), rusa (Rusa timorensis), kera ekor panjang (Macaca fascicularis), kijang (Muntiacus muntjak), ayam hutan merah (Gallus gallus), macan tutul (Panthera pardus melas), ajag (Cuon alpinus javanicus); dan berbagai jenis burung seperti alap-alap burung (Accipiter virgatus), rangkong (Buceros rhinoceros silvestris), elang ular bido (Spilornis cheela bido), srigunting hitam (Dicrurus macrocercus), elang bondol (Haliastur indus), dan belibis yang hidup di Ranu Pani, Ranu Regulo, dan Ranu Kumbolo.

Daerah Tengger yang berpasir telah dilindungi sejak tahun 1919. Diyakini sebagai satu-satunya kawasan konservasi di Indonesia, dan mungkin di dunia yang memiliki pasir laut yang unik sekitar 2.000 m di atas permukaan laut. Ada beberapa gunung di dalam kaldera Bromo ini seperti: Gunung Watangan (2.661 m dpl). Gunung Batok (2.470 m dpl), Gunung Kursi (2.581 dpl), Watangan Gunung (2661 m dpl), dan Widadaren Gunung (2.650 m dpl).

Dengan pemandangan yang indah, akses yang mudah dan fasilitas cukup memadai, tidak heran bahwa tempat ini merupakan salah satu destinasi wisata yang paling populer di Jawa.

TRANSPORTASI
Pengunjung dari Probolinggo, di barat laut dapat melalui desa Ngadisari. Atau dari timur laut melalui Pasuruan dan desa Tosari, yang lebih sulit adalah melalui Ngadas. Perjalanan terbaik adalah melalui rute bawah.

Perjalanan dari Probolinggo adalah yang paling mudah dan sejauh ini merupakan rute yang paling populer, terutama jika bepergian dengan bis umum. Perjalanan melalui Wonokitri adalah yang paling dekat dan termudah jika Anda menggunakan kendaraan pribadi dari Surabaya (5 jam perjalanan). Untuk mencapai Gunung Bromo Anda harus menyewa kendaraan 4x4 (ada banyak kendaraan 4x4 tersedia untuk disewa).

Kebanyakan kelompok wisata dari Surabaya menginap di Tretes, di mana terdapat sejumlah hotel, terletak di Malang, kota yang memiliki bandara. Atau, Anda dapat menghubungi seorang agen perjalanan untuk mengatur perjalanan Anda.

HOTEL
Ada beberapa penginapan dan hotel terletak di sekitar Gunung Bromo. The Bromo Guest House terletak di Ngadisari yang terletak 3 km dari pinggiran kawah. Atau Anda bisa tinggal di Cemoro Lawang di mana terdapat penginapan yang terletak di dekat kawah.

Penginapan juga tersedia di Tretes dan Prigen, Pasuruan, Anda bisa menginap di sini sebelum mendaki ke Gunung Bromo sebelum matahari terbit. Malang adalah kota berbukit yang menyenangkan untuk dijelajah selama perjalanan Anda menuju Gunung Bromo.

WARUNG MAKAN
Sebagian besar warung (warung makanan lokal) di daerah ini tutup setelah pukul 19:30 jadi pastikan untuk makan pagi. Jika Anda berada di wilayah Wonokitri, ada beberapa warung di pasar Tosari, yang biasanya buka antara 7-9 malam.

SUNRISE


Nikmati pemandangan spektakuler matahari terbit di atas puncak gunung berapi dengan melakukan perjalanan di pagi hari ke Gunung Bromo. Di Penanjakan Anda akan mendapatkan gambar sempurna dari panorama alam gunung Bromo, gunung Batok dan gunung Semeru yang spektakuler. Menyeberangi gurun pasir dengan menaiki kuda, menaiki tangga curam untuk sampai ke puncak Gunung Bromo, lalu menyaksikan matahari terbit dari balik cakrawala.

Mendaki Gunung Semeru, puncak tertinggi di Jawa. Gunung ini, juga dikenal sebagai Gunung Agung, dianggap oleh orang Hindu sebagai gunung paling suci dari semua gunung. Untuk sampai ke puncak gunung membutuhkan perjalanan berat selama tiga hari. Gunung Semeru adalah salah satu gunung berapi yang paling aktif di Jawa. Gas-gas dan semburan lava membuat Semeru berbahaya, jadi perhatikan posisi Anda.





UPACARA KASADA

Setelah berkeliling menikmati keindahan Taman Nasional Bromo, akan lebih lengkap lagi bila kebetulan bisa menyaksikan budaya lokal dalam "UPACARA KASADA" yang diselenggarakakan pada hari keempat belas bulan Kasada dalam penanggalan jawa (tahun 2014 jatuh pada tanggal 10 Agustus), di mana Hari Raya Yadya Kasada Suku Tengger Di Kawasan Gunung Bromo merupakan hari besar dan upacara peribadatan umat hindu tengger bromo yang melakukan sebuah ritual sesembahan berupa persembahan sesajen hasil bumi kepada Sang Hyang Widhi. penduduk asli Tengger, berkumpul di tepi kawah aktif Gunung Bromo untuk mempersembahkan persembahan seperti beras, buah-buahan, sayuran, bunga, ternak dan hasil bumi lainnya kepada arwah penunggu Gunung. Penduduk asli Tengger adalah penganut agama yang memadukan unsur-unsur agama Hindu dan Buddha Mahayana. Dalam upacara Kasada masyarakat Tengger meminta berkat dari Tuhan Yang Maha Esa, Sang Hyang Widi Wasa.

Album kegiatan BLAZERIAN SEMAR MESEM

No comments:

Post a Comment